05 June 2011

Menulis itu gampang kok (part I)

ga tau kenapa semakin banyak saja bentuk tulisan saat ini, arus informasi yang selalu update ribuan kali dalam sekejap mungkin adalah imbasnya. Mmm… but is not bad, ini realita, terlepas dari ada begitu banyaknya tulisan sampah dan plagiarisme yang menghiasi realita tersebut. 
Ga tau sejak kapan pula gue ngotot pengin jadi penulis bahkan jurnalis, padahal bonyok gue merengut abis waktu gue bilang “mah… parid mau kul di jurnalistik-lah mah”. Tiba-tiba… jleger…!!(LEBAY) emak gue nyaut “ga usah jadi wartawan!! Wartawan itu suka ngabohongan batur”. Kaget w ama statemen beliau yang kayak begitu, langsung deh w saut dengan spontan “tapi maak malin kan sudah dewasaa….. LOOH .. eh salah ding, gue jawab gini “ya kalo gitu mah, parid mau jadi jurnalis yang jujurnya ajalah…”
Ga bisa !! saut emak gue,jlegerr.. (lagi lebaynya) kamu itu udah dipondokin ampe lumutan begini itu untuk kamu jadi kyai besar !!! jduar jlegerr jdar gedabruk bruk creeet,,,, hatiku kaget !!! hahahahaha.. bayangin aja klo gue jadi kyai… huakakakak. Hah yasudahlah, jadi kesimpulannya dunia tulis menulis sudah memikat hati gue, lu juga kan?? Halahh urusan kualitas tulisan itu belakangan-lahh, toh kita sama-sama suka coret-coret.

mmm… seperti judul diatas saya mau awali postingan kali ini dengan sebuah ulasan, bahwa menulis bukanlah bakat, juga bukan keahlian khusus yang hanya dimiliki oleh orang orang ber-iq tinggi. Menulis dapat di lakukan siapa saja tanpa terkecuali.
Lalu apa menulis itu?
mudah saja, menulis itu adalah pekerjaan setengah membosankan dibanding main game. Artinya ia bukanlah suatu pekerjaan yang dilakukan tanpa tanggung jawab, tanpa latihan, tanpa penghayatan dan tanpa dilakukan. Hehe.
apapun alasannya dunia tulis menulis terlihat semakin menarik dari zaman ke zaman. Ya iyalah buat yang bukunya terbit mulu apalagi yang sampai dibikin film.
Kontribusinya untuk kemajuan beberapa peradaban dan bangsa tak dapat terelakkan lagi, mungkin kita  tak akan pernah kenal si Einstein yang di elu-elukan jika ia sendiri tak mau menuliskan penemuan-penemuannya. Atau setidaknya kalau tidak ada yang menulis kan tentangnya sama sekali.
Munkin anda pun takkan pakai lampu jika si Thomas alfa Edison tidak menuliskan penemuan nya. Dan seterusnya dan seterusnya. Kesimpulannya mudah saja tulis – menulis itu budaya yang hebat. (asal ga plagiat).

mmm… entah kenapa dunia yang satu ini semakin diminati saja, padahal kalo diliat-liat royalty penulis itu kecil lho.. apalagi minat baca masyarakat kita yang cenderung tipis. Ahh… wathever. Ngapain pusing-pusing?, Buat saya pribadi menulis itu asyik kok. Hee.

Oya.. kita langsung ke pokok pembicaran. Saya pernah menemukan sebuah ulasan yang unik dalam sebuah buku, buku tersebut mengulas “menulis bukanlah talenta yang lahir dari bakat atau bawaan suatu gen tertentu, tapi menulis itu adalah kemampuan khusus yang diasah dengan latihan yang berulang-ulang dan terus menerus”. Jadi sekali lagi aku pengin bilang, menulis bukanlah sebuah keahlian khusus, tapi menulis itu adalah kemampuan yang dapat di miliki oleh semua orang. Tidak terkecuali sobat juga.

Bagaimana mengawali nya ?
1. Awali dengan  memotivasi diri anda sendiri, atau tentukan dalam diri anda sebuah niatan yang baik. Bukan sekedar nulis terus jadi orang popular dsbg. Itu mah belakangan. Popular atau gak nya itu kan tergantung gimana kerja kita.

2. menulislah !! memang Dalam dunia kepenulisan, tidak ada syarat yang mutlak untuk menjadi orang yang mahir di dalamnya. Syaratnya cukup tiga saja :1. menulis, 2. menulis, 3. menulis. mudah bukan?. Jadi awali saja dengan menulis lalu lanjutkan lagi dengan menulis dan akhiri juga dengan menulis, hehe yaiyalah.. masa senam??

3. menentukan jenis tulisan, lalu timbul lagi pertanyaan, mau nulis apa? Jawaban nya simple aja, TULIS AJA APA YANG ADA DALAM OTAK !! dalam bentuk apa saja. Mau puisi, narasi, atau tulisan dairy yang mendayu-dayu biru sekalipun. Lagian tidak mungkin kan ada orang yang isi kepalanya sama sekali ga bisa di ceritain ? jadi menulislah seperti kamu bicara.

Menulislah seperti kita bicara, namun menulis yang baik jelas punya tips dan cara tersendiri, tidak seenak udel seperti saat kita ngomong, cas cis cus... jderr… persetan dengan kaidah bahasa, yang penting orang ngerti. Karena menulis yang baik itu butuh Proses.
Apapun bentuk tulisan anda, tentu memiliki proses yang beragam. Terlepas dari tulisan itu jelek ataupun bagus.
Nah beberapa bulan yang lalu saat saya mengikuti seminar penulisan yang di isi oleh mbak lintang dan mas bambang. di wilayah NTB sana. Mbak  lintang bilang "kalau mau tulisan anda terlihat baik, lakukan lah setidak nya 4 hal berikut:
  1. jadilah penulis … (noh kann ,,, gue bilang juga apa?? Nulis !!) tulis apaaaa saja yang ada dalam kepala, urusan bentuk,ejaan itu belakangan . yang penting tulisan itu rampung duluan. Setelah rampung baru step yang ke 2.
  2. jadilah editor ,,, setelah tulisan kamu itu rebesss… baru deh mulai editing .. ejaannya, gaya penulisannya. Pokok pembahasannya. Mana yang kudu di tambah, mana yang kudu di pangkas dan sebagainya !
  3. jadilah pembaca /"hakim" bagi tulisan anda sendiri… nah ini dalah fase yang terakhir menurut beliau. Jadilah pembaca yang kritis !! bahkan harus sangat kritis pada tulisan anda sendiri. Hehe
konsultasiin ama yang lebih ahli. Hehe nah ini tambahan dari w.. yapp… bukankah kamu setuju jika penilaian itu bukan kita yang nentuin??

dan satu lagi (sebetul nya masih banyak sihh) yang biasa di takutin penulis amatir macam kita ini, "haduh tar tulisan gue di ketawain lagi, kan malu" yaudah lah mas, mbak mimpi jadi penulisnya di tunda aja dulu. Lagian penulis itu tidak di jamin masuk syurga kok. Hehe.
Jadi, gak usah jauh jauh dulu mikirnya, tulis aja yang mau kamu tulis maka jadi lah tulisan !! hehe.
  1.  

Mungkin masih banyak yang kurang, tapi saya kira cukuplah… mungkin kita sambung lagi nanti, hehehe. Mohon kritik dan sarannya ya sob…

Happy writing, and Salam writers…

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...