12 July 2011

Positive thinking kepada takdir

Judul yang rada serius ya sob? terhitung udah 5 hari bolos update, maafkan diriku ya mbah google*gaadakaitannya. well dalam lima hari ini ada banyak musibah yang menimpa orang sesusah ini *mengeneskandiri, mulai dari meninggalnya sohib gue Sdr. Novi Hasbi (innalillahiwainnailaihirojiun) allohumaghfirlahu warhamhu amiin,  trus kecolongan duit*asem, sampai pada sambungan wireless kantor gratis yang rusak, dan yang paling bikin cenat-cenut  gakaruan adalahh.. gue udah mulai menjadi orang absur yang merangkap sebagaaaaiii... guru bangsaa... jeng jeng!! hahagapentingyahh.. habisnya gue ngerasa aneh gitu dipanggil "pak faridd ijin ketoilet.. O TIDAAAK... SAYA MASIH KELAS 3 SMA woyy....
yahh.. pokoke ujung-ujungnya 5 hari ga update-update lahh, hallah biar update juga siapa yang care sih?.. mau curnyet lagi lah… tapi, eitz.. jangan kemana-mana ini bukan curnyet biasa. jadi, baca ampe abis. *meganggarpu,maksa

seperti biasa gue mau curnyet. kenapa? karena oh karena orang sudah bosan baca CURcol.. benergasih? langsung ajalah.
4 malem yang lalu, tepatnya disaat matahari sudah jauh tenggelam*namanyajugamalem. terjadilah tragedi itu. oh tuhan kenapa sih harus ada yang malingin orang susah kaya begini. Empet hatikuhh.. masih pada inget kan ama peristiwa kemalingan hape gue yang pernah dishare disini? Pasti ga pada inget dah.. gue makan linggis ajalah. mmm… kali ini gue kemalingan lagi sob*awasjanganadayangngejeklagi. mungkin untuk yang kesekian kalinya*gabisakeitung. Ini emang resiko sih buat orang yang hidupnya jauh dari lingkungan rumah. Oya semalem gue kemalingan duit, ga besar-besar amat sih.. Cuma empat ratus ribu doang. Ya lumayanlah buat nyewa penginepan dibawah jembatan setaun juga itu cukup. Udalah curnyetnya. kita ke inti postingan kali ini.

mmm, jadi apa kaitannya nih antara judul posting*yang sepertinya menandakan gue abis ketabok sorban ama kekonyolan gue yang kecolongan berkali-kali ini? Mmm.. benang merahnya Cuma 1, “takdir dan cara menerimanya”.sokngehnyaakuu...
langsung aja ke poin. Gue yakin sobat pasti pernah ngalamin kejadian yang lebih menyebalkan dari hal ini, ga peduli itu masalah kecolongan barang atau kecolongan pacar, *jujur kalo yg ini gue ga pernah. dan gue ngerti banget apa yang sobat rasain waktu itu, macem-macem rasanya. ya jengkel sama ulah si maling, ya kesel sama keteledoran sendiri, dan yang paling parah adalah disalahin orang “KAMU SIH BUKANNYA DIKUNCI TU KAMAR!!”. Woy nyantai dong.. gue ini yang kemalingan.. bukan maling!!. Tapi yang lebih parah itu kalo sampai kita menyalah2i takdir, sampai dengan spontannya kita berngemeng “oh tuhan, dosa apa sih gue?” *asemm..amnesia kok terus atau “oh tuhan jelek amat sih nasib gue”, nah ini yang parah, you know sob, kenapa banyak agamawan, motivator dan orang-orang bijak melarang keras untuk menyalahi takdir (dibaca:nasib)? Sebab, takdir adalah kata lain dari garis utuh kerja tuhan atas seluruh kelangsungan hidup seorang hamba(dibaca:makhluk hidup). Itulah sebabnya kenapa kenyataan seringkali jauh dari harapan, atau malahan melebihi harapan.karena oh karena KITA BUKAN TUHAN OKE... baik.. 
gini aja untuk gampangnya... gue Analogiin begini: misalnya gue, pengin macarin putri titian*mimpinyaorangstress, trus gue ngelakukan sesuatu untuk hal itu, mulai dari proses Pe.De.Ka.Te gue yang absurd*karnaminimpengalaman, sampe pada tahap penembakan buta yang sadis*karna sasaran yang mustahil. Pada saat semua hal itu masih berlangsung apa gue udah tau gimana hasilnya nanti? Ya jelas aja gue ga tau lah.. gue emng ga bakal tau saat gue ngelakuin itu semua entah bakal di tolak muntah-muntah.. atau bakal diterima hangat-hangat tai kucing, atau malah disuruh samperin kerumahnya buat ngelamar langsung. Waw!! ga tau .. tapi mungkin untuk pada saat itu gue bakal berpikir begini

“hari gini mana ada cewek suka ama cowok yang hari-harinya sibuk ama buku,Koran,pensil, papan tulis dan kertas. Yang cewek suka itu yang hari-harinya nangkring di lapangan basket/futsal, rental musik, billiard center. Bukan kayak gue yang suka kesana kemari cari seminar gratisan, gunting-gunting artikel Koran. Nulis-nulis ga jelas. Browsing sana-sini, nyari tempat hotspot gratis. No BB, No Kawasaki ninja, No Honda jazz” dsbg… dsbg…

Tapi dibalik itu semua, siapa yang tau akan hasil akhir/takdir yang merupakan campur tangan penuh dari tuhan. Kalo Dia takdirin gue ama titian JADI, ya JADI!! Siapa yang bisa nyegah takdir coba? Tapi kalo ditolak muntah-muntah, ya ,mau gimana lagi? (fa in lam yasya’ lam yakun : apabila Dia-allah- tdak menghendaki maka takkan terjadi).Sementara ini Kesimpulan mudahnya adalah takdir itu menuntut kepasrahan. Lalu mengemuka lah 2 pertanyaan dalam hal ini (bahasa gue kali ini bener-bener sok ngeh, maapkan..).

Pertanyaan 1, pasrah yang bagaimana? Menurut gue pribadi, kepasrahan itu ada dua. Jenis: 1.pasrah yang nyerah karna negatip tingking, 2.pasrah yang ikhlas karna positip thingking. Lalu kita termasuk yang mana? Apakah kita masuk dalam tipikal orang pasrah yang nyerah dan mulai berprasangka buruk kepada tuhan, dengan kutukan “ah yasudahlah.. tuhan memang ga adil” jika kita termasuk yang ini maka hati-hatilah. Bukannya mau sok nyeramahin. Tapi hal itu memang ga bisa diremehin. Apalagi kalo sobat adalah tipikal orang yang percaya pada tuhan dan hukum tuhan(dalam islam disebut –sunnatulloh-). Atau mungkin kita termasuk orang yang pasrah ikhlas karena kita memang tidak tahu apa-apa lalu menyangka baik, jangan-jangan tuhan akan berikan kita yang jaaaaauh lebih baik(positive think). Seperti yang gue comot dari sebuah hadits qudsi “Anaa ‘inda dzonni ‘abdi: sesungguhnya Aku-allah- berada pada prsangka hambaku” jadi sob, hati-hatilah dengan hati kita dan prasangka yang ada didalamnya. Sebaiknya juga kita musti harus segera tahu dimana posisi kita dalam hal ini.
Pertnyaan 2, apakah ada yang tau, kalau nilai dari tiap-tiap takdir yang kelihatannya buruk itu ternyata memang buruk bagi kita, atau malah baik bagi kita. nah mungkin disinilah kita bisa jadikan koreksi untuk lebih mendalami jawaban dari pertanyaan ke1 tadi. Kesana kemari, ga ada jawabannya. Akhirnya Jawaban itu cuma gue dapet dalam kitab yang sangat gue percayai isinya yang orisinal, universal, dan suci dari kepalsuan. dialah al-Quran yang biasanya keliatan kumel dimusholla-musholla karna ga pernah dibaca.
Cekrinyot gan…
(‘asaa an takrohuu syaian wahuwa khoirullakum wa asaa an takrohu syaian wa huwa khoirullakum, wallohu ya’lamu waantum la ta’lamuun: barangkali kalian membenci sesuatu dan ternyata itu adalah hal yang baik buat kalian. Dan barangkali pula kalian menyukai sesuatu tapi ternyata itu adalah hal yang buruk bagi kalian. Dan alloh maha mengetahui sedangkan kalian tidak mengetahui apapun)
Jadi, meski kita ada dalam posisi terburuk sekalipun tetep jangan pernah berprasangka buruk pada takdir, dan terus berupaya melakukan koreksi lalu temukan solusi-solusi. Oke kalo begitu Kasus pertama sudah final !!!
Kasus keduanya?, mmmm… ngemeng-ngemeng sampai detik ini gue masih cari tau gimna cara meriksa sidik jari yang ga keliatan. kaya di komik-komik tea.. gue googling sana sini ga ada yang ngasih keterangan secara spesifik, bantuin gue dong. kalo nemu video tutorial atau artikel yang berkaitan tolong kasih link ke sini yah hee. 

mmm… besok atau lusa mau mosting poto gue pas lagi ngupil ahh… diliat yah .. hehehe
okehh.. jadi jangan tanya kenapa gue make bawa-bawa ayat alquran segala... karena eh karena... gue ga apal lagunya JUPE... hahayagalah...

5 comments:

  1. "hari gini mana ada cewek suka ama cowok yang hari-harinya sibuk ama buku,Koran,pensil, papan tulis dan kertas. Yang cewek suka itu yang hari-harinya nangkring di lapangan basket/futsal, rental musik, billiard center. Bukan kayak gue yang suka kesana kemari cari seminar gratisan, gunting-gunting artikel Koran. Nulis-nulis ga jelas. Browsing sana-sini, nyari tempat hotspot gratis. No BB, No Kawasaki ninja, No Honda jazz” dsbg… dsbg…" suka paragraf ini.

    menurut saya pribadi, memang perempuan jaman sekarang KEBANYAKAN memilih kriteria lelaki yang berkutat dengang sesuatu yang dianggap 'gaul' dan kebanyakan ke'gaul'an itu adalah pergaulan bebas yang banyak sekali digandrungi di kota-kota besar, "Metropolitan Undecover" bisa dibilang begitu.

    Tapi, toh Allah sudah menentukan jodoh kita, berarti masih ada perempuan yang tidak beranggapan seperti yang ada di atas itu kan bang.
    Masih ada lah cewek yang bener-bener bisa ngeliat hati bukan luaran saja yang dilihat. Mereka melihat ketulusan bukan keindahan.

    Kalo saya, sih bisa dibilang positif thinking saja, "Ini sudah takdir dan itu tidak bisa dipersalahkan. Ia selalu benar dan akan selalu seperti itu. Aku percaya dibalik semua ini ada hikmah yang tentunya lebih indah dari Allah, aku percaya itu."

    wah keberatan ya bang omongan saya, ampun dah. tiba-tiba keluar dari otak nih kata2 :P ~^^

    ReplyDelete
  2. "hari gini mana ada cewek suka ama cowok yang hari-harinya sibuk ama buku,Koran,pensil, papan tulis dan kertas. Yang cewek suka itu yang hari-harinya nangkring di lapangan basket/futsal, rental musik, billiard center. Bukan kayak gue yang suka kesana kemari cari seminar gratisan, gunting-gunting artikel Koran. Nulis-nulis ga jelas. Browsing sana-sini, nyari tempat hotspot gratis. No BB, No Kawasaki ninja, No Honda jazz” dsbg… dsbg…"

    Ada Gua yang mauuuuuuuuuuu.....!!! haha :p *just kid

    Klw emang sering bgt keilangan ada be2rapa hal yg mgkin bisa jadi masukan:
    1. Evaluasi diri, bisa jadi Allah sedang memngingatkan untuk banyak2 bersedekah;
    2. Nampang di cermin alian NGACA, mungkin Lu terlalu mencolok (baca -terlalu memperlihatkan kalo beruang, padahal muka badak :p);
    3. Coba diinget2 lagi, setiap keilangan emang karena keteledoran atw memang uda ngupayin jaga barang2 sebaik mungkin. klw faktor keteledoran, berarti emang TERLALU!! Kenapa terlalu? soalnya penyakit teledor dipelihara, harusnya bisa dirubah dari pertama kali kilangan;
    4. Kayaknya uda kepanjangan :D

    ReplyDelete
  3. sedekahnya gede banget ya? empat ratus ribu

    ingat dek, Tuhan mungkin tidak langsung memberikan balasan berlipat gandanya sekarang. Tuhan akan mencatatnya dan balasannya ratusan mungkin ribuan kali lipat dari yang diambil...

    anggap sedekah, ikhlas nggak ikhlas

    ReplyDelete
  4. @ andaka : hati-hati bung, jin mustopa sudah mulai menancapkan sorbannya disaat deket-deket ramadhan seperti ini.. hehe

    @ ndahunduh : namamu itu sopo sih mbok? aku susah nyebutnya..
    beneran nih?? huahahaha....
    okeh maskasih atas petuahnya bu... lain kali kata TERLALUnya pake huruf kecil aja yah? :)

    @ honeylizious : ahaha... sedekah terpaksa kak...
    iya kak iya kak (manggut-manggut
    huaaaa.... ga tahan nangis...

    ReplyDelete
  5. huahahahaha...
    panggil saja saiya mbakayu.. hihihi :p
    kamsia kamsia kamsia ;)

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...