11 August 2011

Guru Bangsa(t)?

absurd...!!
orang-orang pada payah kali ya,,, secara, hari libur uda jaaaaauh kelewat. haripun udah normal kembali, yahh terlepas dari sebuah realita dimana hari-hari yang normal malah membuat orang normal jadi semakin frontal dan berakhir pada suatu realita baru "ABNORMALISASI MASSAL"
(lo nyopas dari mana kata-kata yang begini riid?#hallahgapenting...

oya apalagi ini puasa.... wahh.. kayaknya beberapa pekerjaan akan terasa makin berat kali ya.. tapi yo sing sabar.. ojo mokel!! haha

tapi kok sayup-sayup hamba kepikir si aisah yang tadi siang dengan enaknya makan kerupuk didepan gue. huaaaa... ga pengertian banget!, dasar makhluk tuhan yang paling khusus!! 
rasanya pengen banget minum baygon waktu itu <ga je.
ngomongin baygon, jaddi inget stat-stat di fb gue 4bulan yang lalu, coba liat ------------------------------------------------->

mmm.. gak ada yang menarik disimak yah sob? ga kayak blognya bangbena atawa irvina(apa lagi sih namanya?) yang pengunjung dan komengnya jarang sepi, yahh dibanding blog gue yang seumuran jagung ini sih emang kalah jauh lah..(loh?

sebenernya sih banyak yang pengin di share, artikel numpuk, berharap bisa dimuat dikoran #ngarep. tapi yahh.. gimana ya... nulis untuk di share ke media cetak dan umum itu emang ga bisa seenaknya... tapi lama-lama gue mikir, idup kenapa musti serius yah... toh ga enak serius-serius melulu, idup itu uda susah dek, jangan dibikin susah <petuah pak dagang nasi uduk

.

oh tadi ngebaca tulisannya mas stevanus sama mbak pipit meong (aneh banget sih namamu.. haha). tiba2 gue keinget betapa lucunya kejadian bulan lalu. tiba-tiba pas sore sepulang gue dari madrasah, bu kepsek sms

ass, pa farid. ada yang laporan bahwa anak dipukul itu hampir ada tiap harinya. bnr ga? maap lewat sms. wass..

jeleger!! nungginglah daku, gue serius sob, baru terhitung tiga bulanan waktu itu jadi orang gila + merangkap jadi guru bangsa(t). udah kena damprat 2 kali, yang pertama nya gue di sms "pa farid, tolong nulis arab jangan ditumpuk-tumpuk". haddu rek, tulisan arab ya emang gitu, yang ditumpuk itu kayak apa gue ga ngerti. akhirnya gue cuma bilang "oh maap bu, makasih ama sarannya" <jawaban tanpa dosa>

hoallah ya alooh gustii.. ternyata sms itu ngingetin hamba kalo beberapa waktu sebelumnya itu nyeplak kepala anak orang pake buku, tapi suer deh,, ga kenceng... (asem... makin manja aja anak-anak sekarang.
si murid itu ternyata sampe rumah nangis dan ngelapor ortu nya.. gue heran.. kalo emang sakit kenapa nangisnya ga pas gue pukul tadi? aneh kan? masa dipukulnya 2jam yang lalu nangisnya sekarang? hebat.. dan sekali lagi, gue ga mukul!!!! cuma nyentuhin ujung buku ke kepala.. dan ga sampe bunyi "plak!" ngerti?? <marahnya orang stres

nah buat si pipit... tolong jangan kategorikan saya sebagai guru bangsat.. sumpah.. murid-murid itu emang kurang ajar, masa gue lagi ngomong malah lari-larian, ada juga yang naek-naek bangku..?? (hoaaa bayangin aja kalo misalnya sobat semua dalam keadaan ngenes seperti itu. huaaa hiks hiks hiks pasti bakalan jambak2 bulu ketek sendiri...

oke diujung posting gue cuma mau bilang,
guru bangsat itu memang ada, tapi gaya mendidik keras itu tidak harus dimusnahkan sama sekali, terbukti murid dilembutin malah semakin manja.... jadi, musti sedikit tegas tapi bukan keras. dan itu harus. dengan catatan adil dan proporsional.
sekali lagi, itu harus<ga usah diulang-ulang napa!!.
jangan kaya guru gue dipesantren dulu yang pernah nyuruh baca quran 5 juz sambil berdiri cuma gara-gara ga tidur siang... bayangin! apalagi itu waktu gue umur 9tahunan. atau pernah dipukulin pake selang gara-gara renang-renang disungai <mimpi pingin ke dufan yg ga kesampean.

jadi, apapun posisi kita, siswakah, mahasiswakah, guru, dosen, senior disekolah, birokrat atau apalah itu namanya musti jalanin amanah yang sedang diemban, lakukan apa saja.. dalam catatan ADIL dan PROPORSIONAL.

akhir kata saya ingin sampaikan, jangan lupa minum baygon sebelum tidur... <STRES MIKIRIN ONGKOS WARNET...huahahha


5 comments:

  1. hahahaha... Pak guru, gw mampir!!
    seru gw baca postingan Lu.. Jadi inget jaman dulu, saat Gw disuruh sholat isya ga berangkat2, sampe 3 kali! Jadilah 2 cambukan mampir di punggung gara2 babe naek darah.. Sakit? Pasti! Dulu juga langsung nangis tapi langsung beranjak sholat. Dan semenjak itu jadi langsung jalan klw diingetin bwt sholat. Gw sepakat, kalo disiplin emang perlu ditanamkan. Bener juga kata lu, ga tau generasi sekarang ketularan virus apaan. Anak jaman sekarang manjanya TERLALU! Salahnya juga sekarang banyak orang tua yg kalah sama kemauan anak. Contohnya di lingkungan Gw, anak naek motor bapaknya naek sepeda, klw dipersentase hampir 80% para orang tua di tempat gw selalu meloloskan permintaan anaknya dengan mudah. Alhasil banyak orang kaya yang anaknya pada ga terdidik. yg namanya MBA, teler, ngedrugs (klw ini masih sembunyi2) uda jadi budaya yang bikin ngenes di kalangan remaja. Bahkan gw aja syock saat denger ada kasus sepasang anak SD kepergok lagi ngeseks di kebun belakang sekolah. Astagfirullaah.. Hellooooowww, tuh Guru kemana & ngajarin apa aja si sebenernya..?! Dan ada lagi yang bikin syock, tindak kriminal yg dilakuin sama anak seorang tokoh terpandang, yang masih kelas 2 SMA. Dengan kasus nyolong duit pamanya sebanyak 75 jt dan habis bwt teler.

    Sapa yang salah..??
    Klw kata gw, semua bermula dari proses penerapan disiplin yang kurang bwt mereka. Org tua ga lagi memerankan fungsinya sebagai pendidik dengan baik. semua dilakukan dengan tidak proporsional, harusnya ada saat mereka memanjakan dan ada saatnya para orang tua juga bisa bersikap tegas.

    Hmm, baru kali ini gw kasih komentar yang panjangnya hampir nyaingin postinganya (hehe, mumpung gw lagi free :p). Pak Guru, titip di ajarin yang bener adek2 kita. jangan biarkan ada cinta diantara kalian (jyahaha, kagk nyambung!). jgn biarkan virus degradasi semakin menggerogoti bangsa kita. Well, semua harus dimulai dari kita yang udah sadar duluan.. :)

    ReplyDelete
  2. astajim kejem amat guru pesantren lo mamen D:

    ReplyDelete
  3. Jika anda menetap di Purwakarta. Saya harap anda bisa bergabung dengan Blogger-bloger yang lain di Komunitas Blogger Purwakarta.

    Saya Anak Desa dari diri Pribadi Untuk mengajak Mendigjayakan Purwakarta dengan Aktifitas Blogging.

    Kunjungi Blog saya di http://www.yayansuryana.com

    atau langsung daftar di http://forum.bloggerpurwakarta.com

    kali aja anda bisa ikut nulis di http://bloggerpurwakarta.com

    ReplyDelete
  4. wakwakwakkk, wah derita jadi guru yah, mau ndidik secara keras gimana, kalo kalem juga gimanaa ..
    yg penting profesi guru jgn disalahgunakan ajaa :D

    ReplyDelete
  5. Ya allah ini alurnya kemana sih? Hahahaha becanda.
    Gak usah sedih kalo blog elo sepi dan biasa aja, blog gue jg biasa aja dan sepi kalo gue gak rajin rajin blogwalking dan cari bahan seru buat dishare hehehe. Aduh gue ngomong apaan s hahahaha Ya allah ini alurnya kemana sih? Hahahaha becanda.
    Gak usah sedih kalo blog elo sepi dan biasa aja, blog gue jg biasa aja dan sepi kalo gue gak rajin rajin blogwalking dan cari bahan seru buat dishare hehehe. Aduh gue ngomong apaan s hahahaha

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...