27 October 2011

Cinta, realita dilematis (jilid 2)

maap broda dan sista agan-agan sekalian yang jarang cebok...




sebelumnya gue ucapin selamat buat kawan-kawan di al-muhajirin islamic school yang udah mulai bergabung didunia blogging.. kesananya semoga kalian sekalian mendapatkan jamban yang diberkati tuhan.

Bapak Bupati Purwakarta (semoga uangnya ngalir kekantong kita) Sedang sambutan dalam acara santri indigo(bukan ikan mujair) yang diadakan di Al-muhajirin. yang udah dilaksanakan 2 hari dari kemarin



buat Telkom dan Republika yang mau jauh-jauh minjemin laptopnya juga promosi dengan embel-embel pemutihan internet melalui program Santri Indigo. gue ucapin makasih, karena udah dua hari ini kelas gue kosong guru. terimakasih, arigato. sering sering dateng ya pak... haha








okeh.. kita kembali ke tema, sebelumnya maap kalo jomblo cakep dan ngenes ini udah dalam 1bulan ini mengangkat tema yang sumpahh..BASIII... tapi gak papalah, inikan blog gue.. haha




Cinta, dilema sebuah realita. itu lah judulnya. kayak yang sok ngeh gitu… haha. Nah, biasanya penulis itu akan membuat judul setelah rampung tulisannya, lain halnya ama gue. gue farid! Bukan asma nadiya atau andrea hirata.. gue farid, blogger balakacrut yang baru lahir secara temperamental kemaren sore.




Dia: “eh rid, semalem ane baru bersentuhan tangan sama si dia”.
Gue: “oooh, trus?” gue jawab datar, tanpa selera.
Dia: “ya gimana ya.. ini baru pertama kalinya rid, nyentuh tangan yang bukan muhrim”.
Gue: Hupp…#heningsejenak, speechless.com. ga tau mau ngomong apalagi, gue mengakak level4 dalam hati sambil doa. “ya tuhan masukkan ia kesurga, sebab disaat anak SD udah grepe-grepe dia masih nyentuh tangan.

mmm.. sebenernya apa sih yang mau gue tulis?

Ahha..

Seperti yang terikat dengan judul diatas, gue mau ngabacot tentang Realita cinta kambing.. eh manusia ding.. yang terjadi dimana-mana#namanya juga realita. Bahkan hal itu pun terjadi dikalangan pesantren yang dikenal dengan lingkungannya yang jauh lebih religius dan disiplin dibanding lingkungan lainnnya*pendapat pribadi gue.

Adanya realita cinta kambing tersebut sih sebenernya wajar-wajar saja, Ini menandakan kita sebagai orang-orang  normal, justru kalo itu ga terjadi malah gawat. Hanya saja mungkin yang bisa jadi perhatian itu pengekspresiannya. Orang-orang diluar pesantren cenderung lebih vulgar(dibaca:blak blakan) walalupun itu ga semuanya. Sehingga ya itu tadi, masih smp udah berani grepe-grepe dsbg. Tapi bukan berarti gue bilang diluar pesantren itu begini – begitu.. awass jangan salah pengertian…

Jadi, usul gue sih.. Ati-ati kalo akrab sama temen yang lawan jenis, apalagi yang sesame jenis. Bukannya apa-apa tapi perilaku penyimpangan yang katanya “enak” itu emang udah ga pandang status. Tua bangke, anak SD, laki, cewek, waria bla bla bla. #garuktembok

Maraknya pornografi dan pornoaksi bisa jadi sebagai salah satu pemicu utamanya, kalo lo kayak gue yang peduli dengan masa depan kehidupan bangsa dan Negara#plak!! Pasti bakal kesel ama iklan-iklan makanan di TIVI, masih inget ga iklannya O’donuts, atau tory cheese cracker’s, lucu kan? Ga nyambung… dan terkesan memaksakan sesuatu. Apa itu? Tontonan ga jelas…. Tapi suka gue! apalagi iklan-iklan sabun mandi. huahaha(ketauan, joroknya otak gue..hehe.

Kembali ke topik, entah berapa ribu penyebab yang bisa menjadikan realita pergaulan remaja kita semakin ORA JELAS, sehingga akhirnya muncullah judge-judge(dibaca: vonis) yang aneh diantara dunia remaja. kayak: ga bisa mabok, ga gaul!, ga punya pacar, ga normal, ga ngerokok, banci. Jadi weee pada mabok teu puguh, bobogohan (sunda: pacaran) kayak anak babi ga mau tau umur dan tempat, embaaaat aja. dan ujung-ujungnya semua itu bermuara pada pergaulan yang blur!! Abstrak, ga tau lagi bakal berarah kemana nih hidup. Perilakunya menganut pada kehidupan borjuis, padahal kere.

free sex nan hedonis salah satunya. Gawat euy, melendung duluan, tapi lupa siapa bapak sijabang bayi dasar amnesia.

Gue bukan orang yang suci emang. Tapi setidaknya kali ini gue mulai belajar, betapa banyak hal yang sebetulnya lebih butuh perhatian kita, terutama dalam hal menentukan arah hidup dan keteguhan didalam menjaganya singkat kata teguh pendirian diatas pondasi idealisme yang pantas.

Hampir buntung tangan gue smsan sama anak gadis orang yang kalo smsnya ga dibales sehari, bakal puasa mutih 3hari 3malem.
Butek otak gue gara-gara mikir pilm porno yang ga pernah ditonton siapapun, dan itu terjadi waktu gue duduk berduaan sama doi.
Susah tidur gara-gara ga ketemu rokok yang awalnya coba-coba Cuma biar kelihatan gaul. Bla bla bla Dan banyak hal lainnya

Mungkin sebagian orang bilang kalo gue itu punya kepribadian ganda-ganda abstrak (istilah apa tuh?. kadang terlalu polos, sok serius bahkan gila absurd stadium akhir, anehnya jarang keliatan romantis atau meloo meloo gitu. ya gue emang ga banyak cerita kalo masalah Ce I En Te A atau yang ngenes ngenes meloo meloo getoooh (g4h0L m33n. soalnya cinta itu masalah yang agak tabu buat gue. Dan gara-gara kepribadian gue yang rusuh itu, sampe-sampe temen gue si risma nanya,”eh rid, sebetulnya lo tuh bisa jatuh cinta ga sih?” mmm#heningsejenak. Ya tuhan… separah itukah hamba yang kau ciptakan begitu sempurna dalam anggapan nenek hamba? dalam hening yang memukau itu, aku berusaha mengumpulkan serpihan-serpihan yang sebelumnya hancur berkeping-keping#novelismodeon. Haha agak teriak, gue jawab “ya bisalah… gue juga manusia, dodoool” jadi jatuh cinta itu normal, tapi kalo pengekspresiannya itu sudah diluar koridor yang kita tau… tau sendiri kan apa konsekuensinya…
cinta itu beban yang asem!!

taun lalu waktu gue masih di lombok NTB, gatau untuk tujuan apa gue kesana gue juga lupa. Nah.. waktu  Kebetulan dari tempat gue tinggal, lagi diadain acara semacam seminar agama untuk remaja. gue ikutan bentar(biasa,, pecinta gratisan. Kalo ga salah tu acara temanya “menjadikan amal ibadah sebagai motivasi belajar” disponsori telkomsel ama pocari sweat. Singkat cerita setelah kajian hampir selesai dibukalah sesi Tanya-jawab. Banyak pertanyaan yang saat itu terlontar. semua menarik dan semua dapat di jawab oleh Drs.mukhlisin yang saat itu jadi pembicara, semua memang menarik tapi 1 pertanyaan yang sampai saat ini masih ngebuat gue cengar cengir sendiri.
“ustadz, bagaimna menurut ustadz terkait perkataan seorang pujangga yang mengatakan –jadikanlah cinta sebagai motivasi belajar” sontak semua audience yang kebetulan abege semua jadi riuh bersorak. Entah apa maksud sorakan tersebut, bisa di tebak bahwa setidaaknya kata “cinta” itu sendiri selalu mengundang perhatian banyak orang, apalagi abege. “gue ga tuh… beneran waktu itu gue keselek, woy bro.. mau tau dong pepatah yang itu user name twitnya apa, biar gue follow.. Galileo kah? Kahlil Gibran kah? Shakespeare kah? Mario teguh kah? Atau tukul arwana? *asemmhaha

Kesimpulannya….
Haduh gue ga ngerti gimana cara nulis posting yang baik,dan kesimpulan dari posting ini juga gue ga tau apa. Pengennya sih bilang :
Sebaiknya lo mondok aja kayak yang di sinetron “pesantren dan rock n roll” kan lebih kejaga tuh pacarannya..#plak!~digampar. Yahh..ga jadi deh.
Atau..
mmm… bagusnya lo ga usah pacaran, belajar yang bener, kita masih muda, masa depan masih jauh. #plak!plak!~digamparlagi. huaaaaaa…. Gajadi juga deh..
kalo gitu gue mau bilang..
lo, lo, lo, dan lo kalo mo pacaran ajak ajak gue! kita kumpul kebo#cup..cup..cup…mmuach!~hah? @#!*&^%!$!#+_)*&*^%$#@

gue tau, lo pasti bakal mikir “ni posting kok ga ada kaitannya sama judul yah?” asemm… kan gue uda bilang, gue bukan asmanadiah atawa GM, atawa yusril ihza mahendra(dulunya dia penulis pidato kepresidenan). Jadi jangan salahin gue#cpuk cpuk!! Suara timpukan sendal






No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...