06 November 2011

SANTRI (GILA?)

menjadi santri tidak akan membuatmu ganteng. believe me!!
Eumm masih inget lah ya beberapa bulan yang lampau (lampau? apa itu) gue pernah share hal-hal yang berbau pesantren.. seperti waktu gue share cerita Kultumer Kebelet, Guru Bangsa(t) dll..


Oya..

<------------- ini poto apa sih?? risih deh..

kok mirip hiroshima nagasaki ya?

atau patung liberty?

kayaknya ga deh ya...

lebih mirip sama patung Julius Caesar kayaknya...

iya ya?

ih iya! *riweh sendiri.


Okeh... sampai hari ini bulu hidung gue emang masih diperdebatkan kualitasnya dan kuantitasnya. tapi bukan itu yang mau gue share kali ini.
lalu apa?



gue cuma mau klarifikasi, kalo sampai detik ini gue masih dalam status santri; sebuah status sosial yang masih bikin orang berpikir tentang sebuah kumpulan individu yaaang....

KUNO DAN JUMUD DALAM BERPIKIR
ANTI GLOBALISASI DAN MODERNISASI
BERPIKIR SEMPIT DALAM RUANG YANG SANGAT KOLEKTIF
ANTI PLURALISME DAN KEBINEKAAN
TERORISME
PENGKHIANAT NASIONALISME
RADIKALISME AGAMA
ISLAMISASI
MERONGRONG DAULAT NKRI

dan yang bikin anak-anak g40L bertanya-tanya :

hari gini, masih kitab kuning?

(kitabkuning: sebutan populer kitab-kitab rujukan Ushuluddin, dengan arab gundul alias tak berharokat)

hari gini pak3 p3ci 4nd s4run9?
(sarung :sebutan untuk bahan kain serba guna; bisa buat topeng maling, selimut, nadahin rambutan n mangga curian, juga bisa dipake sholat)


Excuse me? barusan gue nulis apa aja ya?


lupakan!! tadinya gue mau share pembantaian massal pra Iedul Adha, tapi gajadi gara-gara si mbeky tadi pesen ke gue!!

- embek : "farid jika aku mati nanti, aku ingin dimakamkan dibawah pohon toge disamping asrama putra

*gue nangis sesunggukan.

- embek : udahlah riid, perpisahan ini memang sudah diatur oleh yang diatas. aku cuma pesen itu aja..  kuburkan aku dibawah pohon toge, gausah sedih.. masih banyak mbek-mbek yang lain kok.. ya rid ya... tolong pegang amanatku ini..

*masih sesunggukan... hek hek .. bukan gitu mbek...
ta ta tapi...

- embek : udahlah...

*makin kenceng..

ta ..

tapi..

please deh mbekk...

INGET KITA ITU MANUSIA NORMAL!!! kamu betina aku jantannya.

-embek : ........ *pingsan

ohh tuhan... maapkan mbek yang jalang ini.

Oke kita kembali ke judul...

Kejadian di Bima NTB tempo lalu, tentang pesantren yang meledak... masih inget?? pasti...
ternyata itu semua membuat stigma negative dikalangan masyarakat terhadap kaum santri semakin tinggi. eh iyakah?? *ragu gue...

Dulu waktu gue maen ke Bandung pernah orang bilang ke gue dengan santainya "weiiss murid ba'asyir nih".
malah adalagi yang parah. waktu gue jalan-jalan sama si abah ke sebuah pusat elektronik di Bali. tiba-tiba sepasang mbak-mbak setengah galau memakai kaus kaki merah sebelah dan pink sebelah. menenteng minuman kaleng dengan merk terkenal "baygon".. mereka berbisik-bisik "pssst psst ada Amrozi loh"
(tentang kaos kaki dan baygon cuma tambahan saja. demi menambahkan kesan sinetronisasi kehidupan)

hah?
lalu apa dosa ku?
apa dosa ibu-ku?
dan apa dosa kedua orang tua-ku?
juga apa dosa Gayus tambunan, Nunun nurbaety, Nazaruddin? hah? hah? apa?
Apakah karena mereka bertiga mulai berembug untuk membuat sebuah fanpage "r3v0lu5i k3uan9an r4kyat"
*dramatis banget ya

Hingga pada akhirnya gue pun berniat untuk menjadi pembela suku gue sendiri dengan senjata ampuh yang disebut "BLOG".

daan rencananya gue bakal ganti URL blog jadi....

tara..

http://santrikoplak.blogspot.com

tapi ini masih rencana loh bapak - bapak ibu-ibu sekalian...

Meskipun gue udah hampir tua dipesantren (dalam catatan; gapinter2) gue masih ragu apakah kiranya isi konten blog gue nantinya bakal bener-bener mewakili bangsa dan rakyat pesantren, atau malahan tar banyak yang sakit hati?

ah galaunya hati ini.

Bicara tentang siapa pengunjungnya ntar.. yahh menurut gue mah, lebih baik ga ada follower/pengunjung daripada banyak tapi mereka semua tersakiti. ya ga? *legegpisan

Untuk genre blog yang direncanakan ini gue yakin...
gini-gini juga. capruk, gaje,galau,curcol...
cuman ntar niatnya bakalan ada bahtsul massail* kitab kuning pake video.. belum ada blog yang gitu kan?? hehe...
intinya mah mengeksplorasi kehidupan pesantren dan keseharian mereka.

Tapi sebelumnya gue mau tau pendapat bapak ibu sekalian.

oiya lupa..

Selamat atas menangnya Sahabat (pungut) gue Andaka Pramoedya sebagai Pemenang ke2 lomba apa ga tau.. katanya sih hasil peluh dia sama temen-temennya.. mungkin lomba peres keringet kali yak? gatau lah
maskot go open itu apa ya?
minum baygon
........................ (something yah?)





And Makasih buat beliau (semoga diterima disisi-Nya, loh?) atas dukungan beliau terhadap gagasan ini........
tapi bapak ibu sekalian kira-kira ada usulan lain gak??? kayak misalnya beli domain dotkom atau apa gitu usulannya. atau mungkin gausah!!
SANTRI HARUS NGAJENTUL DIPESANTREN!! GA BOLEH NGEBLOG... GA BERHAK MENIKMATI KUE DEMOKRASI!!
#sewotsendiri

Eh makasih juga buat Mbak beby (kamu unyu deh mbak.. *sekarat) atas kata "KOPLAK"nya. menginspirasi sangat.

Makasih juga buat
Ppppuutra Titian, Mbak Pinakancut yang udah  tega melempar kancutnya kemari, sampei nangis kancut gue *terharu banget. something yah?
mmm... mau kan kamu jadiii aaaaaa..... *sekaratlagi




13 comments:

  1. gw kuliah di UII banyak kok temen temen gw yang dari GONTOR, gaul, gaul, gaulan mereka malah, mereka sama sekali berfikir dalam kotak, mereka aja yang goblog nganggep gitu, bahkan pemikiran mereka jauh lebih obyektif dari pada temen temen kami yang lain, dan mereka cepat bergaul dan gampang menyesuaikan diri...

    gak semua yang lo denger itu bener...

    ReplyDelete
  2. wah kala ngomongin santri sih saya gag seberapa tahu..
    tapi foto yg pertama itu lho bikin aku ketawa..
    hehe :D

    ReplyDelete
  3. lah? ko ada nama gue disitu ye? *garuk2 layar leptop*

    pesen gue: jadi santri jangan koplak koplak amat lu. yang alim napa kek gue :p

    ReplyDelete
  4. eh kok saya terdampar di postingan santri gila ini ya wkwk tq bang :D

    ReplyDelete
  5. itu foto yang atas...

    wakakakakaka XD
    ngakak doang :p

    ReplyDelete
  6. bacanya jadi kebawa suasana, rame, riweuh. hahaha..
    membicarakan hal krusial dan sensitif dengan gaya bahasa yg gaul,santai abis. suka :)
    menurut saya stigma trhdp santri itu krn pengecapan masyarakat yg sudah mengakar dan lagi2 bgmn media mem-blow up itu semua.
    ok, saya dukung kemajuan perubahan isi konten blog ini, tp jgn pke koplak. hehehe.. #saran
    tp pke kata kolak aja :D

    ReplyDelete
  7. sip
    perubahan anak santri ^^
    biar orang-orang tahu kalo anak santri itu bukan teroris juga :)

    Fridi Graphic

    ReplyDelete
  8. @ yandrian dwi pambudi...
    ahaha yah syukurlah kalo begitu, ini hanya menggambarkan betapa .. uwaaaaa.. kenapa jadi serius gini sih?? iyap thanx udah mampir yak?

    @socafahreza's blog...
    haha.. itu pujian bukan??

    @beby said...
    ah iya... haha

    *pingsan

    @Andaka Pramadya...
    loh kamu siapa?

    @Fathan Gaffurie...
    heu #bingung

    Irma Devi Santika...
    haha iya, kenapa ga kita bicarakan hal2 yg berat jadi jadi lebih rileks?

    iyapp.. setuju... awak media kadang-kadang memang agak suka berlebihan. biasalah rating!

    haha iya gimna ntar deh..
    makasih ya tehh..


    @FridiGraph...
    lah...?
    *bingung

    ReplyDelete
  9. wuih keren dong, hahaha...
    bisa tuh utk mematahkan anggapan cupu ttg anak pesantren oleh org yg berfikir terbatas, hohooo

    semangat aja lah pokoknya ;)

    ReplyDelete
  10. Mereka yang ndeso. Hari gini masih anggap santri kampungan? Mati!
    Para teroris noh, santri semua. Bisa nggak elu-elu hey para manusia alay nyamain kejeniusan mereka?!

    *salah, abaikan*

    pemikiran mereka masih primitif men. Nah elu aja yang santri udah bisa nulis di blog. Gahol kan...

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...