19 January 2012

Sukur boss

Eumm.. udah lama ga ngepost, heu... hari-hari normal emang bikin kita makin ga normal aja!!! Sekolah oh sekolah .. lama lama ga sabar gue mau ngeletusin petasan segede drum didalem kelas gue yang gelap dan pengap! #ngunyahwhiteboard

oya.. gue mulai belajar gambar.. hehe

haha.. ga penting yak?

Eumm .. oke... seperti judulnya, kali ini gue lebih tertarik ngisi khutbah jum’at di zimbabwe #gaje.

buku minjem (^_^)
Dan “Hiduplah dengan dirimu” adalah  pesen yang gue dapet dari buku syekh Muhammad al arifi “nikmatilah hidup anda: seni menikmati hidup. jangan tenggelam dalam pribadi orang lain, tiap-tiap manusia lahir tidak sendiri, namun dengan seluruh bakat dan potensi yang ada pada dirinya.

Kemeja/kaos oblong, jeans lusuh, tas punggung layaknya back paker dan sepatu polos hitam, begitulah gue sehari-hari. Tak peduli sudah seperti apa mode dan trend yang melaju hari ini, ga peduli ada yang bilang “tua banget style lo!” padahal
mah sebelumnya uda ngaca setaun. Ngenes.
Pernah temen gue nynyir gue “tau gaya ga sih lo?” dia ngomong gitu gara-gara seragam gue ga dilancipin ujungnya end ga dikecilin ukuran bajunya. Sampai akhirnya gue putusin seragam gue jadin pensil gagal. *korban mode*

Yu naw sob? Al qorny dan al arifi bikin gue nyaman dengan hidup gue, kesana kemari cari seminar gratisan. Guntang gunting artikel dikoran, bawa-bawa laptop kalo tau ada tempat yang punya sinyal wi-fi gratisan. Berangkat sekolah jalan kaki. Gue bener-bener ngerasa nyaman ama gaya hidup gue yang Cuma punya 1 kaos dalem dan 16 kancut selama 4tahun terkhir ini. ngenes kah gue?/ kayaknya ga deh! Gue nyaman bro! hidup gue ga ngerasa dikejar-kejar iklan dan bintangnya yang suka gonta-ganti baju dan pasangan.

NO Kawasaki ninja, I Phone, Honda jazz, pacar yang beken disana sini, shopping dari distro satu kedistro yang lain, jalan-jalan ke luar negri, manggung sana sini, ikut acara live musik yang ga pernah ada liburnya, kenapa harus?. Kan lucu kalo misalnya kita ga punya semua itu tapi maksa.

Seperti yang  aidh alqorny tulis di “jangan paksakan dirimu seperti orang lain” ya, bersyukurlah. Kalaulah kita tak pandai menyanyi dan berlenggak lenggok diatas catwalk, mungkin kita masih bisa menulis suatu gagasan besar hanya dengan jari dan pena” (so bukankah dengan begitu kita justru lebih luar biasa?)

dan.. Luar biasa… buku-buku beliau penuh dengan ajaran hidup yang disarikan dari alqur’an yang padahal sudah bertahun-tahun saya bolak-balik tapi ga membekas sama sekali (gimana mau membekas. Sambil antuk-antukan bacanya juga.

Ga kenal tempat, dimanapun ia selalu bisa menelorkan karya besar. Sampai-sampai dipenjara sekalipun. “La tahzan” buku dia, yang sebagian besar ditulis di dalam penjara. Demi alloh, Keadaannya yang jauh lebih ngenes dari kita tidak membuatnya mampus jiwa raga!,  ia semakin besar dengan bukunya “la tahzan” yang fenomenal dan mampu menyihir ribuan jiwa hanya dengan membaca sampulnya “la tahzan! Innalloha ma’anaa”.(jangan bersedih ! sesungguhnya tuhan bersama kita)

Begini saja...Sob.. puaskah kira-kira bapak-bapak, ibu-ibu, mbak-mbak sekalian dengan postingan-postingan blog saya?.
 mungkin tidak, sepertinya anda lebih tertarik dengan orang yang bercerita bagaimana ia memainkan piano dan gitar, mengambar, menghadiri konser akbar, membeli barang yang mahal de el el.. jujur kadang terlintas dalam pikiran gue, kenapa ga buat cerita palsu aja, misalnya gue baru pulang dari Singapore ketemu mas gayus dan nasyarudin terus diteraktir, diajakin nonton konsernya lady gaga.  de es bege.. toh tak ada yang tau kalo gue ngibul level atas.
but, sperti yang pernah gue baca disuatu blog “kamu adalah dirimu” ya… beginilah kita, lebih spesifiknya “gue” pemuda yang ngebet banget gandeng gitar, tapi ga bisa, hahangenesnya..

Bangga dg diri sendiri, dalam catatan tidak menyombongkan diri, melainkan untuk menyadarkan diri dan mensyukuri apa yang ada pada diri kita, ga tau kah oksigen yang sekarang bisa kita puter2 lewat segala macam lubang? Itu tuh kalo dirumah sakit mahall tau.. bahkan orang ga bisa kentut harus ngeluari duit banyak gara-gara itu, bayangin demi 1 jenis udara yang biaadddab nya ga ketulungan, apalagi kalo coba-coba dikeluarin di depan pak SBY!! Oh tuhan!! Bisa-bisa partai demokrat hilang sekaligus (ga je woyy!

Hiduplah dengan dirimu! Judul diatas bener-bener bikin gue ga bisa ngelawan suatu perintah yang mengatakan “HIDUPLAH! REALISTISLAH! DAN NIKMATILAH!”

Tepuk tangan yang meriah, hari ini kita akan hidup dengan raga dan jiwa kita sendiri. Bangga dengan apa yang kita miliki tentunya. Salam super. Super gila. Koplak. Pura-pura waras.

oya untuk anda yang ingin bertanya kenapa posting saya seringkali gaje... tanyalah pada rumput yang bergoyang...

5 comments:

  1. Replies
    1. haha iya nih...
      tadinya realist mau nya mah..
      tapi kenapa jadi monsteris ya?
      kasian sang model. heu

      Delete
  2. well, harus jadi diri gue sendiri!
    thanks..

    ReplyDelete
  3. Jadi inget moto saya, "Saya hanya Hidup saat ini saja", karena saat ini lah yang saya alami, bukan besok, atau kemaren. :D

    ReplyDelete
  4. hidup jangan di bawah susah...
    hidup juga jangan bawa2 tetangga susah :D

    #apaan coba

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...