01 October 2015

Panji dan JKT48




Assalamulaikum Syaikh, setelah antum BBM dan memesan sebuah tulisan dengan tema Manajemen Fans saya malah teringat kawan saya Panji Saputra. Masih ingat sama belio, Syaikh?

Nah, si Panji yang kita panggil Panjul pas kita Tsanawiyah, yang juga terkenal satu pesantren gara-gara pernah jatuh dari lantai dua itu, kini sudah menjadi seorang Wota garda depan untuk chapter Karawang.

Kegilaannya pada dedek-dedek JKT 48, specially dedek Melody dan Nabilah membuatnya tidak ragu-ragu untuk meretwit apapun yang bercuit dari akun para Member JKT48. Belum lagi jika ditambah dengan foto-foto yang dia upload. Wuoh! Wota syekaleh!


Syaikh, Panji yang berperawakan isi untuk tidak disebut gemuk, legam untuk tidak disebut gosong, dan bisa nyetir mobil itu msudah mengkalrifikasi  sebagai Wota lahir bathin. Dalam akun twitter, facebook, dan yang lainnya dia seolah menegaskan semua itu. Seolah-olah, bagi saya kini, mengaingat Panji adalah cara saya untuk membedakan yang mana Melody dan yang mana Nabilah. Atau yang bagaimana yang disebut Wota garda depan, Wota radikal, Wota malu-malu-ihik-ihik, dan Wota karbitan partikelir.

Melihat Panji seperti ini awalnya membuat saya sedih. Saya tentu akan lebih suka jika dia benar-benar mengidolakan Paque seperti yang pernah dia lakukan tempo lalu. Tapi ternyata itu cuma terjadi sebagai uforia pertandingan antar Paque dan Mayweather beberapa waktu yang lalu. Sebagai catatan dia memang anak twitter. Gak ikut berhastag baginya adalah sebuah kemurtadan dalam bersosial media. Gak berhastag, gak kaffah. Gitu kira-kira kredo bersocmednya.

Sayang sekali, kesukaannya pada tinju hanyalah karena ikut Trending Topic. Awalnya saya pikir karena dia memang anak yang garang. 

Ah, Syaikh betapa banyaknya kita ditipu. Setelah kita tak pernah selesai ditipu bayang-bayang kenangan. Kali ini kita ditipu oleh wajah garang berhati fans grup-idol garda depan.

Tapi kemudian. Saya sadar. Bahwa kebahagiaan seseorang punya standar masing-masing. Memakai standar kita untuk mengukur kebahagiaan orang lain adalah sesuatu yang sangat bodoh. 

Maka kaffahlah kebodohan kita ketika mengatakan setiap jomblo itu tidakbahagia lantaran hidup kesepian. Belum tentu. Memang tidak berpasangannya seorang jomblo itu sudah barang tentu. Tapi kan... siapa tahu dia memang lebih bahagia sendirian. Persoalan setiap malam dia memutar lagu-lagu Payung Teduh melulu itu kan soal lain.

Atau misalnya kebahagiaan Syaikh yang sekarang ini. Mendengar lagu Keep Being You dari Isyana. Sambil sepedahan di sekitar jalan-jalan padat di Kairo. Lalu membayangkan seorang ukhti ihik-ihik-ekhm yang imut-imut, lucu, pintar ngaji dan main musik menyanyikan untukmu “I dont need your flower, i just need your love.” Kan ya woah banget itu. Gak heran kenapa Syaikh bisa menghadapi seluruh malam-malam yang panjang tanpa selimut tetangga.

Nah ketika hal-hal yang fatatik dan menyedihkan seperti itu malah membuat Syaikh bahagia, maka saya tidak berhak mengatakan bahwa Syaikh emang sudah sejak dari sononya susah move on. Tenggelam dalam samudra ingin-balikan yang telah menenggelamkan dan membuat Syaikh ingin mati saja di dasar samudera itu lantaran some one like her memang tidak pernah ada. 

Eh. maaf syeikh. Aku sudah terlalu subyektif.

Membicarakan Panji sebagai seorang Wota Lahir Bathin akanlah sia-sia jika kita tidak tahu apapun soal nge-fans atau to-be-fans.

Syaikh. Izinkan saya yang faqir ilmu ini memberikan pandangan tentang apa yang membuat seseorang akhirnya mendaku diri sebagai fans dari sesuatu.

Bagi kita yang tak punya keterkaitan dan pengetahuan apapun dengan JKT 48; hentakan lagu yang easy listening, paras ayu nan imut-imut, serta goyangan enerjik para member JKT 48 mungkin tak jauh beda dengan goyangan Duo Serigala. Yang ehm-ehm lalu udahan.

Tapi bagi panji yang Wota sejak dalam pikirian itu. Setiap nada, setiap gerak, setiap kata bahkan merchandise yang mengarah pada JKT48 adalah bagian dari denyut nadi dan detak jantungnya sendiri. Singkatnya. Seorang fans sejati semisal Panji ini sudah merasa manunggaling (menyatu) dengan idolanya. Gak JKT48, gak Panji. Gitulah kira-kira. 

(Persoalan misalnya nanti di sepuluh tahun ke depan dia akan menggemari bacaan murottal sembari mendaku sebagai super-fanatic-fans dari seorang Syaikh Abdurrahman As Sudais yang imam Makk itu; maka itu akan menjadi persoalan yang di luar bahasan kita kali ini.)

Pada titik inilah kita temukan apa yang Jean Paul Satre bicarakan L’existence precede l’essence (Eksistensi mendahului esensi.) tentang bagaiamana seseorang menjadikan hal lain di luar dirinya sebagai identitas atau bahkan bagian dari dirinya sendiri.
 
Tidak perlulah saya bilang pada Syaikh. Bahwa mengidolakan seseorang hampirlah sama dengan jatuh cinta. Sejatuh-jatuhnya. Sementara menasihati orang yang jatuh cinta untuk tidak nekat adalah kesia-siaan.

Tanyakan pada cewek-cewek cakep bohay yang akhirnya memacari cowok-cowok yang maaf jelek bermotor Ninja. Atas dasar apakah mereka mau macarin cowok jelek? Pasti mereka bilang “Ya mau gimana lagi. Udah kadung cinta, Mas.” 

Gak mungkin mereka bilang: Karena motornya keren, Mas.

Nah!

Pada suatu kali Irsyad si juara 2 di Stand Up Comedi Session 5 bicara soal Fans dalam blognya.

Fans? Katanya Mereka gak ngefans dengan kita. Mereka (fans) mengingat dan mengagumi kita dalam karya-karya kita.

Apa yang dia bicarakan sekilas mudah dipahami. Tapi juga menjadi bias tatkala seringkali para idola merasa terganggu dengan tingkah fans dan insan media.

Mereka yang merasa menjadi idola harusnya paham belaka, bahwa memisahkan karya dari si kreator adalah sesuatu yang mustahil. Mungkin saja ada sebagian orang yang bisa hidup sebagai fans yang seperti dalam kutipan Mark Twain; Memakan sop bebek yang enak, tidak sama dengan bertemu dengan bebeknya langsung.

Atau jika ditarik dengan lelaku to-be-fans saya pribadipada sosok penyair dari Tasik, Acep Z. Noor. 

Pada suatu kesempatan di Tasik, saya melihat Kang Acep. Teman-teman yang juga mengagumi dan baru saja membeli bukunyna mengajak-ngajk saya untuk mendatangi beliau untuk meminta tanda tangan dan foto bareng dengannya. 

Saya bergeming. Dia kelihatan sedang asik mengobrol dengan teman-temannya. Saya menolak ajakan teman-teman saya, dan  memilih untuk duduk di tempat saya dan memperhatikannya dari jauh. 

Diam-diam saya sadar. Acep Z Noor bukanlah apa-apa tanpa puisi yang dia tulis. 

Jika suatu hari nanti Syaikh merasa punya fans, lalu fans itu terasa mengganggu. Maka saran saya sederhana. Biarkan dia bahagia. Lagipula tidak ada kebahagiaan yang tidak fana. Toh dia tidak merampok kita, kan? Selain itu, saya percaya bahwa fans-fans yang sopan selalu ada.

Dan jika kau ketemu idolamu. Jangan lupa. Sapalah sekadarnya. Atau abaikan saja, jika menurutmu itu baik untuknya.

Nah! Bagaimana dengan Panji dan JKT48? Dalam istilah Descartes, bagi Panji “Aku berOSHI, maka aku ada.”

Sekalipun kita ini emang Melody dan Nabilah, mau gimana lagi kita?

PS:

Sebentar, ya, Syaikh. Saya ke dapur dulu. Makan. Sebab keharusan menjaga kesehatan tidak perlu karena ada yang mengingatkan. Makan ya makan aja. Gak usah nungggu ada yang bbm “udah makan belum?” Kelamaan. Kamu juga jangan lupa makan, Syaikh.

O ya Syaikh. Sebagai sesuatu yang penting kamu tahu. Bahwa meadaptkan kesempatan foto bareng dengan Member JKT48 adalah seagung-agung nikmat bagi para Wota. Jangan tanya kenapa.


The Incredible Panjul

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...